Disember 08, 2016

Aku Cuma Insan Tak Bernama

Aku cuma insan tak bernama
Wujudku tidak dikisah
Hadirku tidak diendah
Diamku tidak dipeduli
Bisingku tiada siapa yang mahu mengambil kira

Aku cuma insan tak bernama
Muncul di celah-celah keramaian
Tiada siapa yang perasan

Namun itulah aku
Yang dicipta dengan seribu senyum
Meski aku bukan yang utama


8 Mei 2015
KAKU

Setiap pagi di hadapan pintu opis
Kau berbaring menunggu
Sesuap makan dari kami
Tetapi tidak pernah kamu peduli
Malah aku menyuruh kau pergi
Namun kau kekal di situ
Berharap ada rezeki buat mengisi perut kosongmu

Setiap hari aku lalu
Kadang-kadang kau mengekorku
Kadang-kadang kau hanya memrhati jauh
Aku tetap tidak peduli

Begitulah rutinmu setiap hari
Aku membiarkan
Ini tempat engkau berteduh dari panas terik
Hujan lebat

Pagi ini engkau tidak ada
Hilang entah ke mana
Tidak seperti selalu menunggu di hadapan pintu

Esoknya seperti itu juga
Kau tidak lagi kelihatan
Dan petang tadi ketika mahu pulang
Aku terpegun
Melihat dirimu kaku
Dihurung sekalian lalat
Kakimu yag keras seperti mahu menuju ke arahku
Matamu yang sayu tidak lagi bernyawa

Khabarnya kau mati dilanggar
Nyawamu habis di sini
Di tempat kau mengharap nasib
Meskipun kau hanya seekor anjing
Namun, kehilanganmu sedikit menggigit naluriku
Betapa hidup hanya sementara
Selagi bernyawa berkongsilah rezeki
Selamat menempuh hidup baru di syurga
Kau bebas…


22/4/2016            8.26 pagi              Jumaat
Tidak Allah jadikan pelangi di setiap hujan

Tidak Allah jadikan pelangi di setiap hujan
Tidak Allah jadikan perpisahan di setiap pertemuan
Tidak Allah jadikan kematian di setiap kelahiran
Tidak Allah jadikan malam di setiap siang
Tidak Allah jadikan semua ini dengan sia-sia
Semuanya sebagai tanda kebesaran dan keagungan-Nya

Telah dirancang serapi-rapinya
Hanya rahmat-Nya dipinta
Jalan di dunia ini dan kehidupan di akhirat

Titilah ujian dalam setiap kesabaran
Redhalah atas setiap musibah
Ganjaran menanti buat yang menyedari

mengenang miau kitty@oyen
28/4/16
10.47 am

jatuh dari tingkat 10
Doa untuk GAZA
Istirahatku dicemari banjiran status di GAZA
Tak mampuku menekan butang 'like' n 'share'
Kerana aku sangat terkilan...
Pergimu tentu dengan syahid
Syurga tentu menanti
Tapi aku di bumi Malaysia
Belum tentu lagi

Mungkin,
yang berlari sepantas kilat itu kamu
Meniti titian Sirat
Dan mungkin
yang merangkak itu aku
entah sampai entah tidak ke tempat tujuan

Ya Allah, 
Kau peliharalah kami
Di dunia dan di akhirat
Semoga kami beroleh rahmat dan syafaat

Amin ya Rabbal alaminn...

3.58 petang, 14 Julai 2014

Jun 01, 2013

CINTA -UNTUKMU TUHANKU-



Aku ingin mencintai                                                                                                                      
Bukan cinta palsu                                                                                                                           
Bukan cinta fana                                                                                                                                 Tetapi cinta yang kuagungkan adalah                                                                                                    
Cinta yang tulus                                                                                                                                 
Cinta yang murni                                                                                                                                   
Dari seorang hamba                                                                                                                                Kepada Tuhan-Nya

Ya Allah                                                                                                                                         Izinkanlah aku memiliki cinta-Mu                                                                                              
Kupertaruh air mata                                                                                                                          Menitis meniti malamku                                                                                                                   
Demi cinta dan kasih                                                                                                                           Hanya untuk-Mu

Tuhanku                                                                                                                                             Izinkan aku menyayangi diri-Mu                                                                                                       Menjadi kekasih-Mu                                                                                                                              Seperti Rasulullah kekasih pilihan-Mu

Tuhanku                                                                                                                                               Jangan biarkan aku berhati batu                                                                                                               Jangan biarkan aku berjiwa batu                                                                                                      
Jangan biarkan aku berakal nafsu

Demi cinta ini                                                                                                                                       
Demi kasih pada-Mu                                                                                                                             Izinkanlah hamba ini mencintai-Mu


Mac 25, 2013

DAN MENDUNG PUN BERLALU




Pesan Imam Ghazali kepada anak perempuannya pada hari perkahwinannya.

Anakku                                                                                             Engkau sekarang akan berpindah dari rumah tempat engkau dibesarkan                                    
Dan akan berada di tempat tidur yang engkau tidak kenal                                                                                           
Dan rakan hidup yang engkau tidak biasa dengannya                   Itulah suamimu

Jadikanlah dirimu seperti khadam (orang gaji) kepadanya, nescaya dia pula akan menjadi khadam kepadamu                                                                                                                                                                           
Jangan engkau memaksa-maksa apabila engkau meminta sesuatu daripadanya                                                          
Dengan cara yang demikian akan menjadikan ia benci kepadamu                                                                                

Jangan engkau menjauhkan diri kerana dikhuatiri ia akan menjauhkan engkau                                                
Kalau ia pula menjauhkan diri dengan marah kerana sesuatu sebab tertentu,                                                       
Eloknya jauhkanlah dirimu daripadanya semasa marah.

Peliharalah hidung, telinga dan matanya                                                                                                             
Jangan biarkan ia menghidu sesuatu daripadamu melainkan yang harum                                                                  
Jangan membiarkan dia melihat sesuatu daripadamu melainkan yang baik                                                                
Dan jangan membiarkan dia melihat sesuatu daripadamu melainkan yang cantik belaka.

“JADI, engkau terima dengan saranan mak saudara kau tu?” pertanyaan itu melontar kembali Masitah ke alam nyata.
            Cepat-cepat cebisan kertas yang berada dalam genggaman disimpan. Dilipat kecil-kecil kemudian dimasukkan ke dalam beg duitnya.
            “Entahlah Mawar. Aku tak pasti. Aku tak kenal siapa lelaki itu. Dan aku, aku…” Masitah tidak dapat meneruskan kata-kata apabila ada panggilan masuk melalui telefon bimbitnya.
            “Assalamualaikum, ya Mak Lang. Masitah cakap. Keputusan? Belum lagi. Bagi saya sedikit waktu lagi. Baiklah, Assalamualaikum.” Masitah mematikan talian telefon.
            “Mak cik kau lagi?” Mawar memasukkan kad-kad jemputan kahwin ke dalam sampul.
Ada lebih kurang seribu lagi kad yang perlu dicetak. Apabila tiba musim cuti persekolahan, memang banyak orang mengerjakan masjid. Jadi, pelbagai tempahan kad jemputan perlu disiapkan mengikut waktu yang dijanjikan.
“Apa salahnya kau jumpa dulu lelaki itu. Ajak mak saudara kau sekali. Risik-risiklah, mana tahu memang sudah jodoh engkau. Lepas tu, buat sembahyang isthikarah, minta petunjuk dengan Allah. Moga ada jawapannya.” Mawar menyambung lagi kata-katanya.
Masitah tidak menjawab usul itu. Dia kembali menghadap komputer di hadapannya. Dia sedang mereka letak gambar dalam kad jemputan di muka hadapan. Tulisan sudah siap, tinggal covernya lagi. Setelah siap, bolehlah dicetak kad tersebut.
“Kita ni asyik siapkan kad jemputan kahwin orang aje, tapi untuk diri sendiri bilalah…” Mawar berkata perlahan seperti pada diri sendiri.
Masitah hanya menoleh sekilas. Dia tidak memberi apa-apa tindak balas. Kerja di hadapannya perlu disiapkan segera. Minggu hadapan orang yang menempahnya mahu mengambil kad-kad tersebut. Nama kedainya perlu dijaga. Kehendak pelanggan perlu diutamakan. Begitulah prinsip yang dipegang sejak dia membuat keputusan membuka perniagaan percetakan itu.
“Mawar, boleh ke aku jumpa lelaki tu dulu sebelum kahwin?” Masitah bersuara perlahan.
“Eh, tentulah boleh. Hukumnya harus. Nabi Muhammad pun pernah suruh sahabatnya, Mughairah bin Syukbah supaya melihat dulu orang yang dipinangnya.” Mawar menerangkan butir tersebut.
Masitah teringat sabda Nabi yang bermaksud : Lihatlah dahulu perempuan itu, maka melihatnya adalah pokok utama bagi suami isteri hidup aman damai.

“Tetapi, itu untuk lelaki. Aku kan perempuan. Boleh ke?” Masitah ragu-ragu.
“Isy, sama aje kan. Lagipun kamu berdua juga yang nak kahwin. Mintalah mak saudara kau tu bawa lelaki tu datang rumah.  Sama-sama ada mahram, apa salahnya. Syaratnya kau kenalah tutup aurat. Lelaki ni hukumnya harus melihat perempuan yang nak dijadikan isteri. Tapi boleh lihat muka dan tapak tangan ajelah. Sebab, anggota yang dilihat tu dah membayangkan bentuk kecantikan seseorang perempuan. Lagipun tujuannya baik, untuk memastikan supaya suami isteri dapat hidup dengan aman dan tenteram. Faham…” Mawar menerangkan dengan panjang lebar.
Kawannya itu dahulu penuntut di Universiti Islam Malaysia, ambil pula jurusan Syariah. Entah mengapa, tidak mahu pula dia mencari kerja yang sesuai dengan kelulusannya.
“Aku kerja dengan kau di samping mencari pengalaman, cari juga pendapatan sikit-sikit. Bila dah ada tawaran kerja yang sesuai, aku akan pergi juga.” Begitu jawapannya apabila ditanya.
Masitah mencapai telefon bimbit di sebelah. Dia mencari nama mak saudaranya. Setelah berjumpa, dia mendail nombor tersebut.
“Assalamualaikum, Mak Lang. ya, Masitah cakap. Boleh tak kalau Masitah nak jumpa lelaki tu dulu?” Masitah terus menerangkan hajat sebenar. “Baiklah, hujung minggu ni saya balik. Terima kasih, ya.” Masitah memberikan salam sebelum menutup talian telefon.
“Jadilah jumpa bakal suami?” Mawar tersengih-sengih. Nadanya seperti mengusik.
Masitah hanya membalas dengan senyuman. Hujung minggu ini Mak Lang memintanya datang ke rumah. Mak Lang akan pertemukan dia dengan lelaki tersebut. Masitah berdoa dalam hati agar semuanya berjalan lancar. Itulah yang diharapkan.
Setelah siap mengemas kedai, Masitah menutup pintu. Mawar sudah pulang dahulu. Dia ada hal untuk dilaksanakan. Kalau tidak, selalunya mereka akan pulang bersama. Masitah berjalan ke arah kereta Myvi putihnya. Dalam umur begini, dia sudah ada hampir segalanya. Kerjaya, kereta, rumah dan keselesaan hidup. Cuma, yang masih belum ada, sebuah rumah tangga.
Dahulu, Masitah selalu bermimpi punya suami dan anak-anak yang ramai. Masa itu, umurnya masih remaja. Dalam umur belasan tahun, tentulah angan-angannya indah melangit. Namun, setelah menamatkan pelajaran dan bekerja makan gaji, dia masih belum bertemu jodoh. Sehinggalah dia membuat keputusan untuk membuka perniagaan sendiri, dia masih belum bertemu lelaki yang bakal meluruskan tulang rusuknya yang bengkok. Tetapi, baru-baru ini, Mak Lang menghubunginya. Mak Lang mahu menjodohkannya dengan seorang lelaki. Khabarnya, lelaki itu anak saudara Pak Lang. Dan lelaki itu masih mencari jodoh juga.
Masitah membuka siaran radio. Dia mencari siaran yang muluk-muluk. Kemudian, tangannya terhenti apabila mendengar ceramah yang diacara oleh Ustaz Abdul Latif. Siapa tidak kenal dengan Ustaz Abdul Latif. Wajahnya selalu terpampang dikaca tv. Beliau banyak mendapat undangan membicarakan tentang hal-hal membabitkan jodoh dan perkahwinan. Masitah menguatkan sedikit suara radio.
“Tuan-tuan yang dirahmati Allah sekalian, Rasulullah sendiri ada menyebut dalam memilih bakal suami kahwinlah dengan lelaki yang bertakwa kepada Allah. Kalau ia mencintainya ia akan menghormatinya, dan kalau ia tidak cinta ia tidak akan menganiayainya. Sebelum berkahwin, disunatkan melihat bakal isteri atau suami terlebih dahulu. Kerana di situ bermula kunci kedamaian dalam rumah tangga.” Ustaz Abdul Latif diam seketika sebelum menyambung ceramahnya.
“Tuan-tuan dan puan-puan, perkahwinan memang digalakkan bagi Islam terutama bagi yang mampu. Namun, perlulah melalui hukum tertentu yang telah ditetapkan. Antaranya meminang. Meminang ertinya memajukan lamaran untuk menjodohkan seorang lelaki dengan seorang perempuan atau sebaliknya melalui perantaraan seseorang yang dipercayai. Hukumnya harus. Sama ada yang dipinang itu gadis atau janda yang telah habis idahnya. Perempuan yang masih dalam idah ba’in pinangannya adalah melalui sindiran. Sebarang pemberian dalam masa pertunangan adalah adat semata-mata. Walaupun begitu, ia tidaklah bercanggah dengan prinsip Islam jika kedua-dua pihak reda-meredai.”
Ceramah terhenti seketika untuk memberi laluan kepada siaran iklan. Masitah menarik nafas dalam-dalam. Dia sudah ada jawapannya. Nanti, apabila bertemu dengan bakal suami yang dikatakan Mak Lang, Masitah akan cuba selidik betul-betul. Andai layak, dia akan terima pinangan lelaki itu. Tidak salah menerima jodoh melalui orang tua. Lagi senang, tak perlu cari sendiri. Masitah tersenyum sendirian.


MASITAH bersiap sebaik-baiknya. Dia mengenakan solekan tipis pada wajahnya. Tudung hitam yang melepasi dada itu disarung ke kepalanya. Baju kurung berwarna biru laut itu akak serasi dengan kulitnya yang kuning langsat. Masitah bersyukur kerana dikurniakan kesempurnaan sebagai perempuan. Meskipun cantik, entah mengapa jodohnya masih belum ada dalam usia menjelang 30-an ini.
            “Masitah, dah siap ke?” suara Mak Lang kedengaran.
            Masitah menyudahkan persiapannya yang terakhir. Dibetul-betulkan bajunya yang terlipat. Setelah itu, dia membuka pintu bilik perlahan-lahan. Namun, dia sedikit tersentak apabila melihat ada tamu di ruang tamu. Biliknya betul-betul berdepan dengan ruang tamu. Jadi, jika ada orang datang, mereka akan nampak pintu bilik tersebut.
            “Masitah, mari. Duduk sini.” Mak Lang menggamit Masitah yang masih terkaku.
            “Hadi, kenalkan. Inilah anak saudara Mak Lang, Masitah. Masitah, ini Hadi yang Mak Lang cakapkan tu.” Mak Lang mengukir senyum bermakna.
            “Assalamualaikum,”suara lelaki itu kedengaran di gegendang telinga Masitah.
            “Wa… waalaikumusalam.” Masitah menjawab sopan.
            Sekali-sekala dia mencuri pandang ke wajah lelaki di hadapannya. Masitah mengamati wajah itu. Matanya, redup bundar. Hidungnya sederhana mancung dan bibirnya sederhana tebal. Kulitnya pula sedikit cerah seperti warna kulitnya juga. Rambutnya, Masitah terpegun seketika. Rambut lelaki itu tertutup dengan songkok hitam. Dia hanya berkemeja lengan panjang warna coklat dan seluar slack hitam. Betapa kemasnya imej lelaki ini.
            “Masitah ni, ada bisnes sendiri. Dia buka kedai cetak-cetak kat jemputan di bandar sana. Dah jemu makan gaji, katanya.” Masitah menangkap suara Mak Lang. “Masitah, kenapa senyap aje?” Mak Lang menepuk pehanya perlahan.
            “Ya, ya Mak Lang. Masitah ke dapur dulu, buat air.” Masitah bangun cepat-cepat ke dapur.
            Dia tak tahu mahu bercerita apa-apa dengan lelaki itu. Pertemuan pertama telah menerbitkan rasa senang dalam hatinya. Adakah lelaki yang bernama Hadi itu turut senang dengan dirinya? Masitah teertanya-tanya sendiri. Setelah menyiapkan minuman, Masitah membawanya ke ruang tamu. Hadi dijamu dengan air teh dan karipap. Masitah mendengar sahaja Mak Lang bercerita dengan Hadi. Dia lebih selesa mendiamkan diri. Mungkin akan ada pertemuan-pertemuan lain untuk dia mengenali lelaki itu dengan lebih rapat. Insya-Allah. Masitah berharap sendiri.
            “Mak Lang, alang-alang saya datang ni, biarlah saya nyatakan hajat terus. Maaflah sebab tak hantar wakil.” Hadi bersuara perlahan tapi jelas. Dia mengeluarkan sesuatu dari saku kemejanya.
            “Ini, sebagai tanda persetujuan saya untuk menyunting Masitah menjadi isteri saya.” Hadi menghulurkan kotak baldu berisi sebentuk cincin belah rotan.
            “Oh, ni kira meminang teruslah.” Mak Lang kelihatan senang. Dia mengambil huluran cincin tersebut.
            “Nampaknya begitulah, Mak Lang. jika Masitah setuju, bulan hadapan bolehlah langsungkan majlis.” Hadi berkata sopan.
            Masitah yang tunduk sejak tadi membulatkan mata. Namun, dia masih diam sahaja. Semuanya berlaku tiba-tiba. Wajarkan dia bersetuju atau meminta sedikit waktu untuk berfikir? Masitah berkira-kira sendiri.
            “Kalau sudah macam tu, Alhamdulillah. Ada umur, ada jodoh kita langsungkanlah, ya.” Mak Lang kelihatan teruja.
            “Jadi, tentang mas kahwinnya? Bagaimana? Boleh bincang terus?” Hadi menyambung kembali hajatnya.
            “Yang tu, kena tanya tuan punya badan.” Mak Lang mengerling ke arah Masitah.
            Masitah kaku. Dia angkat sedikit wajah dan tunduk semula. Masitah tidak punya kata-kata yang sesuai untuk diucapkan.
            “Bagaimana, Masitah?” Hadi bertanya.
            Laju sungguh lelaki ini bertindak. Apa jawapannya yang sesuai untuk diucapkan? Masitah buntu sendirian.
“Masitah, cakaplah sesuatu. Dari tadi senyap aje, beritahulah.” Mak Lang memberi izin.
“Saya ikut Sunnah Rasulullah. Bakal isteri yang baik adalah yang paling murah mas kahwinnya. Saya tidak minta apa-apa, terpulanglah pada hati budi pihak lelaki.” Masitah akhirnya bersuara.
Masitah teringat kembali ceramah yang didengarnya semalam. “Pemberian mas kahwin atau mahar hukumnya wajib. Menyebutkan jumlahnya dalam akad nikah hukumnya sunat. Walaupun begitu, Islam tidak menentukan jumlahnya. Seperti yang terdapat dalam firman Allah S.W.T  dalam surah an-Nisa ayat 4 yang bermaksud: “Berikanlah mas kahwin atau mahar kepada wanita sebagai pemberian yang wajib.” Nabi Muhammad pernah mengahwinkan seorang lelaki dan perempuan dengan mas kahwin sebentuk cincin besi.”
“Masitah…” suara Mak Lang kedengaran lagi.
“Ya, Mak Lang.” Masitah berdiri apabila melihat mak Lang sudah berdiri.
“Tolong bentangkan sejadah di penjuru sana tu. Dah masuk waktu, Hadi nak solat dulu sebelum balik.” Mak Lang meminta.
Masitah cepat-epat masuk ke bilik. Kemudian dia keluar semula membawa sehelai sejadah. Dia dan Mak Lang membiarkan Hadi bersolat dulu.
Alhamdulillah, mungkin inilah jodohku. Masitah berbisik sendiri. Hatinya tenang melihat Hadi yang sedang bersolat.
“Hadi nak balik dah. Semoga semuanya berjalan lancar. Kita minta pada Allah agar apa yang dirancang ini menjadi kenyataan.” Mak Lang berdoa untuk Masitah dan Hadi.
“Kalau begitu, saya balik dululah. Mak Lang, Masitah. Assalamualaikum.” Hadi berlalu pergi.
“Sebaik-baik pilihan, adalah orang-orang yang beragama. Maka pilihnya dari kalangan kamu orang yang taat pada perintah Allah kerana di situ akan melahirkan prinsip mawaddah dan rahimmah dalam rumah tangga.”
Masitah menutup pintu bilik. Namun, dia mula membuka pintu hatinya untuk seorang lelaki bernama Hadi. Semoga perjodohannya ini kerana Allah. Allah jua yang menentukan segala-galanya.

MENGHAMPIRI PINGGIR KEINSAFAN



Tuhan
Alangkah damainya jiwa ini
Pada ketika sujud di atas sejadah
Menyembah hanya kepada-Mu

Damai itu alangkah indahnya
Setenang air di kali
Kocakannya penenang hati

Sudah terlalu lama
Rumah ini tidak dijejaki
Sekian abad kala leka dengan ketaksuban
Buatan dunia

Tetapi damai itu tiba-tiba tercemar
Dengusan kasar hamba-hamba-Mu
Pekikan sorak di dalam rumah-Mu
Ke manakah damai itu menghilang?

Tuhan
Sekali lagi diri insaf sujud menghadap-Mu
Dalam nyawa di pinggir usia
Aku insaf…